Pages

Labels

Kamis, 02 Agustus 2012

OOP pada JAVA

Pemrograman berorientasi objek diciptakan untuk mempermudah pengembangan program dengan cara mengikuti model yang telah ada dalam kehidupan nyata. Dalam paradigma ini, sesuai dengan model kehidupan nyata, segala bagian (entiti) dari suatu permasalahan adalah objek. Objek-objek ini kemudian juga dapat berupa gabungan dari beberapa objek yang lebih kecil. Sebagai contoh, tengoklah sebuah mobil. Mobil adalah sebuah objek dalam kehidupan nyata. Namun mobil sendiri terbentuk dari beberapa objek yang lebih kecil seperti roda ban, mesin, jok, dll. Mobil sebagai objek yang merupakan gabungan dari objek yang lebih kecil dibentuk dengan membentuk hubungan antara objek-objek penyusunnya. Begitu juga dengan sebuah program. Objek besar dapat dibentuk dengan menggabungkan beberapa objek-objek dalam bahasa pemrograman. Objek-objek tersebut berkomunikasi dengan saling mengirim pesan kepada objek lain.
Konsep-konsep pemrograman berorientasi objek dalam Java secara umum sama dengan yang digunakan oleh bahasa-bahasa lain. Jadi kebanyakan konsep yang kita bahas juga terdapat dalam bahasa selain Java. Namun, terkadang terdapat perbedaan-perbedaan kecil antara penerapan konsep-konsep tersebut dalam masing-masing bahasa. Perbedaan-perbedaan ini juga akan dijelaskan seiring penjelasan masing-masing konsep.

Baik dalam dunia nyata atau dalam sebuah program, sebuah objek memiliki dua karakteristik, yaitu state dan behaviour. State adalah keadaan dari sebuah objek, seperti mobil memiliki state warna, model, tahun pembuatan, kondisi, dll. Sedang behaviour adalah kelakuan dari objek tersebut, seperti mobil dapat melaju, membelok, membunyikan klakson, dll. Objek menyimpan statenya dalam satu atau lebih variabel, dan mengimplementasikan behaviournya dengan metode. Dengan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa objek adalah bagian software yang dibentuk dengan variabel-variabel dan metode-metode yang berhubungan dengan variabel tersebut.
Dengan karakteristik tersebut, kita dapat memodelkan berbagai objek dalam kehidupan nyata ke dalam objek-objek dalam sebuah program. Lebih lanjut kita dapat memodelkan objek-objek abstrak ke dalam sebuah program. Contoh umum untuk konsep abstrak seperti ini adalah objek Event, yaitu objek untuk mewakili peristiwa klik atau tombol ditekan.
Sebuah objek yang dibentuk dari sebuah kelas biasa disebut instans dalam terminologi OOP. Artinya objek tersebut adalah wujud nyata dari sebuah kelas. Variabel dan metode dari instans ini disebut variabel instans dan metode instans. Setiap instans menyimpan variabelnya sendiri-sendiri, jadi nilai variabel untuk tiap instans bisa berbeda.

Di dalam OOP, minimal kita harus kenalan dulu dengan yang namanya
  1. Class
  2. Methode
  3. Inheritance
  4. Encapsulation
Class adalah point penting dari OOP yang berisi data dan kode  dengan aksi. Dalam Java segalanya terjadi dalam Class
Object adalah unit dasar  dalam oop dengan aksi, identitas, bagian dari class tapi tidak sama. sebuah  objek di ekspresikan dengan variable dan methode.
Methods kita tau bahwa sebuah class mendefinisikan atribut dan aksi,  peran methode disini menjelaskan bagaimana suatu atribut beraksi.
Inheritance adalah pewarisan atau turunan, seperti ibu/bapak dengan anaknya,  tumbuhan dsb. Dalam bahasa pemrograman java inheritance merupakan turunan dan  pengembangan dari class ke  class lainnya.  Dan saling berhubungan satu sama lain serta atribut dari class diwariskan dari  kelas sebelumnya yang dikenal dengan super class / parent  class based class Sedangkan class baru yang menjadi turunannya  disebut dengan subclass / child class / derived class.
Enkapsulasi adalah sebuah objek yang mengandung  variabel-variabel dan method-method, dapat ditentukan hak akses pada sebuah  variabel atau method dari objek.

0 komentar:

Posting Komentar